Tuesday , August 9 2022

Elon Musk Sampaikan Salam Terakhirnya ke Rusia

Elon Musk Sampaikan Salam Terakhirnya ke Rusia

Narasi.net Elon Musk tidak akan pergi berlibur ke Rusia.

Tesla  (TSLA) – Dapatkan Tesla Inc. Report CEO, influencer global dengan lebih dari 102 juta pengikut di situs mikroblog Twitter, tidak terlalu peduli dengan Moskow. Dia tidak pernah menyembunyikannya.

Ketika Presiden Vladimir Putin memerintahkan invasi ke Ukraina pada 24 Februari, Musk adalah Chief Executive Officer pertama yang berbicara secara terbuka dan berpihak pada Kyiv. Taipan teknologi itu juga mengirim sejumlah terminal Starlink ke Ukraina, layanan koneksi internet satelit yang ditawarkan oleh perusahaannya SpaceX.

Starlink terutama memungkinkan penduduk Ukraina untuk memiliki internet yang aman meskipun peralatan telekomunikasi dihancurkan oleh tentara Rusia. Koneksi internet ini telah memungkinkan pihak berwenang Ukraina untuk berkomunikasi dalam keamanan penuh, tetapi juga warga Ukraina untuk terus berkomunikasi dengan dunia luar.

‘Selamat jalan’

Musk bahkan menawarkan Putin duel di antara mereka untuk mengakhiri perang. Tapi posisinya telah membuat banyak keributan dan membangkitkan kemarahan di Moskow. Kritik berulang-ulang Musk telah membuatnya mendapatkan ancaman dari loyalis Putin.

“Elon Musk dengan demikian terlibat dalam pasokan pasukan fasis di Ukraina dengan komunikasi militer,” tulis Dmitry Rogozin, kepala badan antariksa Rusia Roscosmos, Mei lalu. Pesan itu diposting di Twitter oleh Musk. “Dan untuk ini kamu harus menjawab dengan cara dewasa, Elon, tidak peduli bagaimana kamu mengubah orang bodoh.”

“Jika saya mati dalam keadaan misterius, itu bagus untuk mengetahuinya,” jawab miliarder itu.

Perselisihan ini telah menyebabkan luka menganga di kedua sisi. Dan kami baru saja mengatasinya setelah pengumuman bahwa Rusia akan meninggalkan stasiun luar angkasa internasional setelah 2024.

“Anda tahu bahwa kami bekerja dalam kerangka kerja sama internasional di Stasiun Luar Angkasa Internasional,” kata kepala Roscosmos Yury Borisov kepada Putin dalam pembacaan yang dikeluarkan oleh Kremlin pada 26 Juli. “Tidak diragukan lagi, kami akan memenuhi semua kewajiban kami kepada mitra kami, tetapi keputusan untuk meninggalkan stasiun setelah 2024 telah dibuat.”

Roscosmos adalah badan antariksa Rusia.

Sementara kekuatan besar masih mempertanyakan perhitungan Moskow, ada satu orang yang tidak akan melewatkan Rusia. Itu adalah Musk.

“Selamat jalan,” sang pengusaha bereaksi, menggunakan bahasa Prancis untuk mengucapkan selamat tinggal.

Apakah Itu Hanya Ancaman Lain?

Namun, NASA mengatakan belum menerima pemberitahuan resmi tentang keputusan Rusia tersebut.

“Rusia, sama seperti kami, memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya bagi mereka. Saat kami merencanakan transisi setelah 2030 ke stasiun ruang angkasa yang dioperasikan secara komersial di orbit rendah bumi, mereka memiliki rencana serupa. Jadi mereka juga memikirkan transisi itu. Kami belum menerima kabar resmi dari mitra mengenai berita hari ini, jadi kami akan berbicara lebih banyak tentang rencana mereka ke depan,” kata Robyn Gatens, direktur Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk NASA.

Sebuah model kerjasama internasional yang mempertemukan Eropa, Jepang, Amerika Serikat dan Rusia, ISS mulai dirakit pada 1998. Pensiunnya direncanakan pada 2024, namun NASA memperkirakan bisa beroperasi hingga 2030.

Pengumuman Rusia yang ingin menarik diri dari ISS datang sepuluh hari setelah Borissov diangkat sebagai kepala Roscomos. Dia menggantikan Rogozin yang abrasif dan ultra nasionalis, sekutu dekat Putin dan musuh Musk.

Pada tahun 2020, Rusia kehilangan monopolinya atas peluncuran ruang angkasa berawak dengan peluncur dan pesawat ruang angkasa Soyuz yang sudah tua, dengan kedatangan kapsul ruang angkasa Musk’s Dragon yang dapat diluncurkan dengan roket pendorong SpaceX yang dapat digunakan kembali.

Kerja sama Rusia-Barat di bidang luar angkasa juga telah dirusak sejak dimulainya invasi Rusia ke Ukraina. Sanksi Barat yang diambil terhadap Rusia karena perang sebagian mempengaruhi industri kedirgantaraan Rusia dan berisiko berdampak pada ISS, beberapa di antaranya pasokannya dapat terganggu.

Ini bukan pertama kalinya Rusia mengancam akan meninggalkan ISS. Sebelum pemecatannya, Rogozin telah mengisyaratkan bahwa karena sanksi, Rusia akan meninggalkan gagasan untuk memperpanjang umur ISS hingga 2030. Dengan demikian, pada bulan Maret, ia mengklaim bahwa tanpa Rusia, ISS akan jatuh di Bumi, karena kurangnya sarana untuk memperbaiki orbit struktur 500 ton. Musk mentweet pada saat itu bahwa SpaceX dapat memenuhi peran itu.

Rusia ingin pergi sendiri meskipun faktanya telah menghadapi masalah serius yang memperlambat program dan inovasinya selama bertahun-tahun.

Check Also

Actualización del patrimonio neto de Ellen DeGeneres 2022

Actualización del patrimonio neto de Ellen DeGeneres 2022

Narasi.net — A partir de agosto de 2022, el patrimonio neto de Ellen DeGeneres es de aproximadamente $ 500 millones. Ellen es una de las comediantes más conocidas de nuestro tiempo y ha aumentado su éxito en la última década a través de su programa de entrevistas The Ellen Degeneres Show. A lo largo de [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published.